Resep Tteokbokki ( kue beras pedas )

Yuhuuuu…. Demam Korea masih melanda sodara – sodara. Ga kenal usia, mo mude, tue, emak2, kakek2, pokoke demeeeeen ama yg Korea2an. Ini sih namanya penjajahan yg menyenangkan, wkwkwkw. Termasuk maknya Azzam yg udah nginjak usia 29 tahun ini pun ga ketinggalan demen banget ama yg namanya nonton drama Korea. Selain episodenya ga banyak, ceritanya juga ga bosenin. udah gitu pemaennya cakep2, xixixixi….

Aku sih demennya cuma sebatas makanan, drama, n beberapa lagunya ajah, yg lainnya kurang mengerti juga. Kali ini aku mau berbagi resep masakan korea yang sering kita liat di drakor2 itu lho, kue beras pedas, alias Tteokbokki.ร‚ย  Hasil googlingku ternyata tidak cukup memuaskan, terlalu ribet rasanya bikinnya itu. Yang mau aku bagi kali ini adalah resep tteokbokki hasil modifikasi sendiri. Tapi dijamin, rasanya mantaaaaap dan tidak melenceng dari rasa tteokbokki yang udah pernah aku cicipi di resto Korea.

IMG-20130421-00541

Itu adalah foto yang aku ambil di resto Korea itu, dan di bawah ini adalah tteokbokki hasil dapurnya Lina

IMG-20130426-00578

Penampakannya emang ga semenor yg yg aslinya karena aku cuman pake sambel cabe botolan. Kalo aslinya kan pake gochujang ( pasta cabe Korea), but don’t worry untuk rasanya. lebih maknyuuuussss karena lebih sesuai dengan selera lidah indonesia.

Resep Tteokkbokki ( Kue Beras Pedas Korea)

Bahan2 membuat Tteok

  1. 250 gr tepung beras biasa ya bukan tepung beras ketan
  2. Air 1 gelas ( secukupnya)
  3. 3 sendok minyak wijen ( kalo ga ada bisa diganti minyak sayur juga kok)

Cara Membuat Tteok :

campurkan tepung beras dan air ke dalam panci / wajan. Panaskan di kompor sambil diaduk2 sampe nantinya mengental dan bisa dibikin adonan. Setelah mengental matikan kompor dan biarkan agak dingin Lalu masukkan 2 sendok minyak wijen ke dalam adonan itu dan diuleni. Setelah itu bentuk bulat2 memanjang. klo masih kliatan kurang licin tinggal oleskan aja minyak wijen lagi sambil terus dibikin bulat2 memanjang. Setelah itu kukuslah tteok yang sudah kita buat tadi. Ini dia penampakan tteok yg sudah dikukus

IMG-20130426-00573

Bahan2 memasak tteokbokki

  1. tteokk yang sudah dipotong2 sekitar 2 cm an
  2. 3 siung bawang putih
  3. 3 siung bawang merah
  4. 10 cabe merah
  5. 5 cabe rawit ( sesuai kepedasan yg diinginkan)
  6. bawang daun diiris tipis2 melintang
  7. Saos sambal secukupnya
  8. kaldu bubuk ( aku pake masako)
  9. gula pasir
  10. minyak goreng untuk menumis
  11. air
  12. minyak ikan
  13. biji wijen ( klo ada )
  14. tomat

Cara memasak

Bawang merah, bawang putih, tomat, cabe merah, cabe rawit dihaluskan lalu tumis. setelah bumbu harum masukkan tteokk yang sudah dipotong2 tadi. Lalu tambahkan air, masako, minyak ikan, gula pasir dan saos sambal. Kalo kurang asin bisa ditambah garam. Intinya diicip2 saja sampai rasanya pas. biarkan sampe air menyusut dan bumbu diserap tteokknya. sebelum diangkat taburkan daun bawangnya. Taro di piring dan taburi biji wijen. Tarraaaaaaaaaa, jadilah kue beras pedasnya.

IMG-20130426-00578

Selamat mencoba, kalo sudah sukses bikin tteokkbokinya kabar2i aku yah. Atau kalo ada tambahan tips membuat tteokkbokinya silahkan hubungi aku, biar tteokkbokinya lebih sempurna lagi….:)

 

 

 

 

 

loading...

Incoming search terms:

  • resep tteokbokki
  • cara membuat tteokbokki halal
  • resep kue beras pedas korea
  • cara membuat tteokbokki
  • resep kue beras korea
  • resep tteokbokki halal
  • resep tteokbokki ala indonesia
  • resep tteokbokki pedas
  • cara membuat tteokbokki sederhana
  • cara membuat kue beras

187 thoughts on “Resep Tteokbokki ( kue beras pedas )

  1. hm, permisi mau tanya nih kak..
    dari berbagai web yg udh aku liat, itu buat tteoknya dikukus dulu baru dibikin adonan..
    tp itu mesti pake short grain rice flour biar bisa kenyal..
    sdngkan di indonesia jrg ada ><
    aku udh 2 kali nyoba pake tepung beras ro** br***, tp gagal terus..

    kalo punya kakak, tteoknya tetep kenyal gak kalo dikukusnya belakangan?

    Reply
    1. hallo salam kenal ya….
      aku ga dikukus dl kalo bikin, tapi dijerang dl gt. soale kalo dikukus ga ngerti matengnya gimana. pas kita bentuk kliatannya ga mengkilat kayak mateng separo. tp pas udah dikukus kemudian hasilnya cakep. mengkilat dan kenyal. aku udah sering bikin dengan metode ini. di kulkas tahan 6 hari diwadah tertutup gt disimpennya. dicoba aja mba…:)

      Reply
    2. cara kita sama tuh dikukus dlu. tp setelah dikukus itu baru uleni sampe kenyal. mesti langsung siap dikukus itu nguleninnya, jadi biar ga kebakar tangannya, saya make kaos tangan berlapis2 dan terakir dibungkus plastik biar adonannya gak lengket ke tteok nya.

      *agak melelahkan mesti nge-remasin adonannya yng keras siap dikukus

      Reply
      1. terima kasih mba Ipin sudah mampir ke blog saya dan makasih untuk sharingnya. salam kenal ya….;)
        hehe… memasak itu memang melelahkan mba, tapi terbayar ketika orang yang kita masakin bisa menikmatinya ya

        Reply
    1. Aku pake tepung rose brand mba Dita, hasilnya sama kok ama yg aku coba d resto2 korea itu. Cuman krna bumbunya aku pake cabe bubuk lokal jadi kurang seksi gitu penampakannya meskipun rasanya emang lebih nendang, hehehe

      Reply
    2. Aku pake tepung rose brand mba Dita, hasilnya sama kok ama yg aku coba d resto2 korea itu. Cuman krna bumbunya aku pake cabe bubuk lokal jadi kurang seksi gitu penampakannya meskipun rasanya emang lebih nendang, hehehe

      Reply
    1. Kalo gochujang yang di supermarket itu aku ga tau mba Ae Rin. halal apa nggaknya. Soalnya ga ada label halal dari MUI. Makanya aku buat sendiri dari tepung beras ketan+cabe bubuk+cuka+kecap asin+bawang putih. itu resep gochujang sederhana tapi ga jauh beda dengan yang aslinya. aku bikin itu udah 7 bulan masih bisa dipake, aku taro di kulkas dalam wadah kedap udara gitu. Makin lama makin enak rasanya.

      Reply
  2. Makasih tutorialnya… ^^ Aku udah nyoba bikinnya ๐Ÿ™‚ hasilnya…. berhasil sih… :3 tapi kok rasa kue berasnya agak aneh ya? –” apa karna lidahku yg gak kebiasa? XD tapi hasilnya mirip sih sama yang di gambar :3

    Reply
  3. Makasih tutorialnya… ^^ Aku udah nyoba bikinnya ๐Ÿ™‚ hasilnya…. berhasil sih… :3 tapi kok rasa kue berasnya agak aneh ya? –” apa karna lidahku yg gak kebiasa? XD tapi hasilnya mirip sih sama yang di gambar :3

    Reply
    1. @Marlina : Sama2 mba, terima kasih udah mampir di blog saya. iya mba kadang tidak semua orang suka dengan masakan korea. swmi aku ajja sama sekali ga suka. klo bikin yg ginian cuma aku ama anak2 yg doyan hehe

      Reply
  4. Anyyeong kak..
    Mau tanya kalo misalnya gak ada minyak ikan bisa d gnti minyak apa ya ??
    Terus minyak wijen.nya juga bsa di gnti pake minyak yang lain gak kak ??

    Reply
  5. Anyyeong kak..
    Mau tanya kalo misalnya gak ada minyak ikan bisa d gnti minyak apa ya ??
    Terus minyak wijen.nya juga bsa di gnti pake minyak yang lain gak kak ??

    Reply
    1. hi Kim…aku belom pernah bereksperimen selain dengan bahan yang aku share. kalo minyak ikan mungkin bisa ga pake. tapi kalo minyak wijen kayaknya its a must. aromanya akan aneh kayaknya klo ga pake minyak wijen. cuman emang sih ada beberapa orang yg ga biasa dengan minyak wijen malah merasa terganggu dengan aromanya. balik lagi ke selera kayaknya, hehe

      Reply
    1. hi Ichak…tepungnya udah benarkah? jangan2 salah. sapa tau bukan tepung beras ( keliru) soalnya yang namanya tepung beras kalo diadonin gt pasti kenyal dek.

      Reply
    1. hi Ichak…tepungnya udah benarkah? jangan2 salah. sapa tau bukan tepung beras ( keliru) soalnya yang namanya tepung beras kalo diadonin gt pasti kenyal dek.

      Reply
  6. makasih ya resepnya. barusan nyoba alhamdulillah berhasil ๐Ÿ™‚
    saya mau tanya. kalo misalnya untuk bumbunya udah pake gochujang yang buatan sendiri, terus perlu ditambahin bumbu2 yang di atas atau cukup pake gochujang aja?

    Reply
  7. makasih ya resepnya. barusan nyoba alhamdulillah berhasil ๐Ÿ™‚
    saya mau tanya. kalo misalnya untuk bumbunya udah pake gochujang yang buatan sendiri, terus perlu ditambahin bumbu2 yang di atas atau cukup pake gochujang aja?

    Reply
  8. Kak, kita nguleni adonannya di mana? di pancinya? atau setelah adonan dimasak di wajan, kita pindahin adonannya ke baskom baru tambahi minyak wijen dan diuleni? terus kak kan kalau terigu sama air dicampur bukannya jadi menggumpal gitu ya? apalagi ini juga dipanasin. Terus waktu kakak bikin, lengket gak di wajannya? maaf ya kak banyak tanya ini belum buatnya, baru lagi ngebayangin proses pembuatannya aja.___.

    Reply
  9. Kak, kita nguleni adonannya di mana? di pancinya? atau setelah adonan dimasak di wajan, kita pindahin adonannya ke baskom baru tambahi minyak wijen dan diuleni? terus kak kan kalau terigu sama air dicampur bukannya jadi menggumpal gitu ya? apalagi ini juga dipanasin. Terus waktu kakak bikin, lengket gak di wajannya? maaf ya kak banyak tanya ini belum buatnya, baru lagi ngebayangin proses pembuatannya aja.___.

    Reply
  10. Mbak, aku mau buat Tteokbokki ini tapi karena waktu ngebayangin proses mbak buat ini masih ada yang aku mau tanyain nih.
    Mbak, itu kan kita aduk adonannya di wajan sampe kental ya mbak, itu berarti wajannya bakal lengket atau enggak, mbak? Terus di langkah membuatnya gak ada keterangan adonan diuleni di mana–apa berarti nguleni adonan sama minyak wijen dilakukan di panci atau setelah agak dingin itu kita pindahin ke baskom baru diuleni sama minyak wijen, mbak?
    Terus kukus Tteok-nya kira-kira berapa menit ya, mbak? Saya pake langseng nasi biasa nih. ๐Ÿ˜€
    Takaran air, minyak ikan, dan gula pasir untuk bumbu Tteokbokki berapa ya waktu itu mbak buat? Mbak kan sudah pernah makan, jadi bisalah cocokin rasanya. Kan saya belum pernah makan jadi mau diicip cocoknya ke mana gitu, Mbak u__u
    Terus di bumbu yang dihalusin itu kan ada tomat ya, mbak, itu tomatnya seberapa ya?
    Maaf ya, mbak, nanyanya saya kayanya kebanyakan habisnya masih agak blur gitu di pikiran saya. Makasih, ya mbak. ๐Ÿ˜€

    Reply
    1. @Murthia : hi mba Murthia, apa kabar. seneng deh dapet komen banyak gini meskipun sedikit bingung mo jawabnya mana dulu. haha. kapan2 klo ada waktu add fb saya ya biar bs ngobrol lebih panjang. http://fb.com/linamuazin.
      pas tepung direbus itu ya diaduk2 juga. kalo masalah lengket ya lengket pastinya, diuleni pas udah diangkat dr wajan. aku uleninya n kasi mnyk wijen diwajannya lho karena males pondah pindah adonan, soale males cuci wadah2nya nanti, hehehe. klo kukus tteoknya 30 menit juga jadi kok mba. saya juga pake langseng biasa, btw orang sunda ya? saya juga, xixixi. klo masalah rasa sebenernya kalo boleh jujur, itu lebih enak masakan Indonesia mba, lidah kita lebih pinter pastinya. cuman krn kita sdh dijangkiti virus drakor jd kayaknya liat masakan korea itu sangat istimewa. tp kalo dibanding masakan Indonesia, rasa menang kita. jadi ketika masak tteok ini kalo emang mau menikmati mending disesuaikan dengan lidah kita aja biar ga mubazir, hehe. karena setelah saya uji coba dimiripkan dengan aslinya, saya lebih milih bumbu khas indonesia untuk memasak selanjutnya, cuman tteoknya aja yang tetep sesuai aslinya.

      Reply
      1. Mbak, aku mau nanya dong soal yg adonan dijerang di panci itu, pakai panci anti lengket apa panci stainless biasa?
        Terus waktu dibuat memanjang itu, keadaan adonannya masih belum mengkilat kan yah?
        Sori mbak pertanyaannya aneh. Soalnya aku dah 3x buat, tapi dikukus dulu baru di bentuk, hasilnya gagal total. Malah jadi pecah meringkil2 kayak nasi ๐Ÿ™

        Reply
        1. Hallo mba Yulianda, saya pake panci biasa aja mba. kalo waktu menjerangnya sampai airnya menyusut dan sudah terbentuk adonan gt. kalo baru dijerang emang belom mengkilat. nanti setelah dikukus baru mengkilat mba. dicoba saja..;)
          saya juga sebelumnya pernah baca ada resep yg dikukus dulu, tapi kok saya malah bingung mau prakteknya, jadinya saya jerang dulu, malah lebih gampang mba.

          Reply
  11. Mbak, aku mau buat Tteokbokki ini tapi karena waktu ngebayangin proses mbak buat ini masih ada yang aku mau tanyain nih.
    Mbak, itu kan kita aduk adonannya di wajan sampe kental ya mbak, itu berarti wajannya bakal lengket atau enggak, mbak? Terus di langkah membuatnya gak ada keterangan adonan diuleni di mana–apa berarti nguleni adonan sama minyak wijen dilakukan di panci atau setelah agak dingin itu kita pindahin ke baskom baru diuleni sama minyak wijen, mbak?
    Terus kukus Tteok-nya kira-kira berapa menit ya, mbak? Saya pake langseng nasi biasa nih. ๐Ÿ˜€
    Takaran air, minyak ikan, dan gula pasir untuk bumbu Tteokbokki berapa ya waktu itu mbak buat? Mbak kan sudah pernah makan, jadi bisalah cocokin rasanya. Kan saya belum pernah makan jadi mau diicip cocoknya ke mana gitu, Mbak u__u
    Terus di bumbu yang dihalusin itu kan ada tomat ya, mbak, itu tomatnya seberapa ya?
    Maaf ya, mbak, nanyanya saya kayanya kebanyakan habisnya masih agak blur gitu di pikiran saya. Makasih, ya mbak. ๐Ÿ˜€

    Reply
    1. @Murthia : hi mba Murthia, apa kabar. seneng deh dapet komen banyak gini meskipun sedikit bingung mo jawabnya mana dulu. haha. kapan2 klo ada waktu add fb saya ya biar bs ngobrol lebih panjang. http://fb.com/linamuazin.
      pas tepung direbus itu ya diaduk2 juga. kalo masalah lengket ya lengket pastinya, diuleni pas udah diangkat dr wajan. aku uleninya n kasi mnyk wijen diwajannya lho karena males pondah pindah adonan, soale males cuci wadah2nya nanti, hehehe. klo kukus tteoknya 30 menit juga jadi kok mba. saya juga pake langseng biasa, btw orang sunda ya? saya juga, xixixi. klo masalah rasa sebenernya kalo boleh jujur, itu lebih enak masakan Indonesia mba, lidah kita lebih pinter pastinya. cuman krn kita sdh dijangkiti virus drakor jd kayaknya liat masakan korea itu sangat istimewa. tp kalo dibanding masakan Indonesia, rasa menang kita. jadi ketika masak tteok ini kalo emang mau menikmati mending disesuaikan dengan lidah kita aja biar ga mubazir, hehe. karena setelah saya uji coba dimiripkan dengan aslinya, saya lebih milih bumbu khas indonesia untuk memasak selanjutnya, cuman tteoknya aja yang tetep sesuai aslinya.

      Reply
      1. Mbak, aku mau nanya dong soal yg adonan dijerang di panci itu, pakai panci anti lengket apa panci stainless biasa?
        Terus waktu dibuat memanjang itu, keadaan adonannya masih belum mengkilat kan yah?
        Sori mbak pertanyaannya aneh. Soalnya aku dah 3x buat, tapi dikukus dulu baru di bentuk, hasilnya gagal total. Malah jadi pecah meringkil2 kayak nasi ๐Ÿ™

        Reply
        1. Hallo mba Yulianda, saya pake panci biasa aja mba. kalo waktu menjerangnya sampai airnya menyusut dan sudah terbentuk adonan gt. kalo baru dijerang emang belom mengkilat. nanti setelah dikukus baru mengkilat mba. dicoba saja..;)
          saya juga sebelumnya pernah baca ada resep yg dikukus dulu, tapi kok saya malah bingung mau prakteknya, jadinya saya jerang dulu, malah lebih gampang mba.

          Reply
      1. mba terima kasih atas resepnya wktu aq tahun baruan aq buat tapi tteobokinya bukan dari tepung beras tapi otak otak soalnya tdk keburu urtk membuat tteobokinya bumbunya dari resep mba lina tapi aq pakai gochujang ( aq tanya sama pramuniaganya halal ) yang pada makan bilang enak terima kasih ya mba atas resepnya

        Reply
      1. mba terima kasih atas resepnya wktu aq tahun baruan aq buat tapi tteobokinya bukan dari tepung beras tapi otak otak soalnya tdk keburu urtk membuat tteobokinya bumbunya dari resep mba lina tapi aq pakai gochujang ( aq tanya sama pramuniaganya halal ) yang pada makan bilang enak terima kasih ya mba atas resepnya

        Reply
  12. mba mau tanya aku barusan nyoba bikin, tapi tteoknya agk gk mateng gitu. masih ada bubuk tepung berasnya… apa gara2 aku bikinnnya di rebus yaa bukan dikukus heheheheh ๐Ÿ˜€ terus kalo gk pake minyak ikan ngaruh gk ke rasanya….. makasih mbak ๐Ÿ™‚

    Reply
    1. mba Keke@ huaaa…. dikukus mba, klo direbus aku belom pernah nyoba. klo ga pake minyak ikan ya ngaruh mba. tapi kembali ke selera masing2. mungkin aja kan ada yg suka ama aromanya…

      Reply
  13. mba mau tanya aku barusan nyoba bikin, tapi tteoknya agk gk mateng gitu. masih ada bubuk tepung berasnya… apa gara2 aku bikinnnya di rebus yaa bukan dikukus heheheheh ๐Ÿ˜€ terus kalo gk pake minyak ikan ngaruh gk ke rasanya….. makasih mbak ๐Ÿ™‚

    Reply
  14. Mbak, itu kalao di aduknya di panci sambil di panasin kan nggumpat trus lengket, apa saya harus cairin dulu baru di panasin ya?
    trus kan lengket, nah trus bentuknya gmn? apa pas dipindahin ke kukusan gak ‘mblotrok’ gt ya? itu lengket kan susah di bentuk bulet panjang gitu?
    Trus ya mbak, kalo minyak ikannya aku ganti minyak wijen gmn? sama atau tdk?

    Reply
    1. riris@ dicairin dl bisa mba, emang tujuannya dipanasin biar menggumpal kan say. pas dibentuknya kan sambil diolesin minyak wijen juga. gampang kok dibentuknya, minyak wijen kan emang termasuk didalamnya juga. dipraktekin aja, nanti bisa ketauan mudahnya…;)

      Reply
  15. Mbak, itu kalao di aduknya di panci sambil di panasin kan nggumpat trus lengket, apa saya harus cairin dulu baru di panasin ya?
    trus kan lengket, nah trus bentuknya gmn? apa pas dipindahin ke kukusan gak ‘mblotrok’ gt ya? itu lengket kan susah di bentuk bulet panjang gitu?
    Trus ya mbak, kalo minyak ikannya aku ganti minyak wijen gmn? sama atau tdk?

    Reply
  16. mbak untuk saus gochujang yg dibilang buat sndiri dri cuka sama kecap asin itu gmn? apa az bahannya n ukurannya? di atas g dijelasin ya.. hehehe makasih mbak lina

    Reply
  17. mbak untuk saus gochujang yg dibilang buat sndiri dri cuka sama kecap asin itu gmn? apa az bahannya n ukurannya? di atas g dijelasin ya.. hehehe makasih mbak lina

    Reply
  18. Udah aq coba resep tteok nya , hasilnya bgs walo pake tepung beras rosebrand. Bwt bumbu nya aq pake gochujang + oden/fish cake(semacam otak” ikan)+telur puyuh rebus hasilnya lebih enak dr resto korea loh *muji sendiri* hehehe
    Klo bumbu jadi tteoppokki ada yg berlabel halal , skr bumbu dan bbrp udh ada sertifikasi halal mui nya malay / hongkong

    Reply
    1. @Meiloveina Dita, siiiiip mba Dita. disini susah cari bahan2 masakan korea. apalagi macem oden gt. Klo masak sendiri itu kan emang punya kepuasan tersendiri. Kadang ketika kita beli di luar terjegal harga mahal dan porsi dikit. Akhirnya masak di rumah dengan selera disesuaikan lidah kita. thx ya udah mampir ke blog saya…;)

      Reply
  19. Udah aq coba resep tteok nya , hasilnya bgs walo pake tepung beras rosebrand. Bwt bumbu nya aq pake gochujang + oden/fish cake(semacam otak” ikan)+telur puyuh rebus hasilnya lebih enak dr resto korea loh *muji sendiri* hehehe
    Klo bumbu jadi tteoppokki ada yg berlabel halal , skr bumbu dan bbrp udh ada sertifikasi halal mui nya malay / hongkong

    Reply
  20. Aneh rasanya mbak…pahal kmren penasaran bget rasanya…ckup 1 x ร‚ยชร„ยดร‚ยช dech buat รŽยฎร†โ€รขห†โ€š …รขโ„ขยรขห†โ€šร†โ„ขรขห†โ€šรˆโ„ขรƒยฎร„ยงรขโ€ห†รขล’ยฃรŒล  รขโ€ยรŒยฒYรŒโ€ฆรŒยฒรŒยถรŒยฅรŒล รขโ€โ€œรŒยฒรขโ‚ฌลฝรŽยฌ mbak resep รŽยฎร†โ€รขห†โ€š …

    Reply
    1. hehehe… sama kayak swmi saya mba, dia ga doyan2 yang ginian. kalo bikin cuma saya ama anak saya yg makan. intinya, masakan indonesia itu lebih enak dan kaya rasa mba. banyak rempah2nya….:)

      Reply
    1. bisa aja Mba Wilda, kembali ke masalah selera. masak itu kan buat kita nikmati, kalo emang itu enak menurut kita tidak usah terpaku pada resep. dibikin yg enak aja. kecuali kalo kita emang lagi ngikutin ajang Master chef, hrs sesuai selera juri tentunya yah, hehe

      Reply
  21. Mbak aku sdh coba tp ga kenyal ya kue berasnya,, agak keras n msh berasa tepungnya di bagian dlm,, kira2 pa yg slh ya? Jauh sm yg asli,, hehe

    Reply
    1. hehehe… sama kayak swmi saya mba, dia ga doyan2 yang ginian. kalo bikin cuma saya ama anak saya yg makan. intinya, masakan indonesia itu lebih enak dan kaya rasa mba. banyak rempah2nya….:)

      Reply
  22. Mbak aku sdh coba tp ga kenyal ya kue berasnya,, agak keras n msh berasa tepungnya di bagian dlm,, kira2 pa yg slh ya? Jauh sm yg asli,, hehe

    Reply
    1. Mba Mega terima kasih sudah mampir. dicoba aja mba, ga pake minyak ikan ga masalah. yg penting bikin dulu, nanti kan bisa diulang bikin lagi sebgi penyempurnaannya kalo dah ada minyak ikannya. skarang minyak ikan gampang juga kok mba. di botol2 kecil mirip kecap itu sdh bnyk, ada yg minyak ikan merah ato ikan hitam

      Reply
    1. Mba Mega terima kasih sudah mampir. dicoba aja mba, ga pake minyak ikan ga masalah. yg penting bikin dulu, nanti kan bisa diulang bikin lagi sebgi penyempurnaannya kalo dah ada minyak ikannya. skarang minyak ikan gampang juga kok mba. di botol2 kecil mirip kecap itu sdh bnyk, ada yg minyak ikan merah ato ikan hitam

      Reply
    1. Mungkin kebanyakan air mba Virda, anehnya kok bisa ngembang yah, padahal klo aku bikin begitu dikukus penampilannya jd mengkilat gitu, tapi tidak ngembang. Dicoba lagi aja mba, jangan menyerah, hehe.

      Reply
    1. Mungkin kebanyakan air mba Virda, anehnya kok bisa ngembang yah, padahal klo aku bikin begitu dikukus penampilannya jd mengkilat gitu, tapi tidak ngembang. Dicoba lagi aja mba, jangan menyerah, hehe.

      Reply
    1. Hai mba Kaira, iya bisa merk apa aja mba, yg penting dibotolnya ada tulisan minyak wijen, hehe. Salam kenal ya mba, terima kasih sudah mampir blog saya…;)

      Reply
  23. Hai mba Kaira, iya bisa merk apa aja mba, yg penting dibotolnya ada tulisan minyak wijen, hehe. Salam kenal ya mba, terima kasih sudah mampir blog saya…;)

    Reply
  24. Semalem nyobain, alhamdulillah sukses.. enak, lembut kenyal tteok nya.. sambelnya mantapp
    Makasih Teh resepnya. Mau nyoba bikin gochujang pake resep Teh Lina ahh..

    Reply
    1. Alhamdulillaah…… seneeeeeeeng dengernya#jingkrak2. sama2 mba wenwen, makaciiiih udah mampir ke blog saya ya. ok deh ditunggu report gochujangnya yaaaa…..;)

      Reply
  25. Semalem nyobain, alhamdulillah sukses.. enak, lembut kenyal tteok nya.. sambelnya mantapp
    Makasih Teh resepnya. Mau nyoba bikin gochujang pake resep Teh Lina ahh..

    Reply
    1. Alhamdulillaah…… seneeeeeeeng dengernya#jingkrak2. sama2 mba wenwen, makaciiiih udah mampir ke blog saya ya. ok deh ditunggu report gochujangnya yaaaa…..;)

      Reply
  26. Mau tanya kalo biasanya gochujang bisa dibeli di mana aja ?

    Saya pernah nyoba buat tapi tteoknya enggak kenyal trs masih ada rasa tepung nya gitu.kira kira kok bisa gk kenyal kenapa? Trs caranya biar kenyal dan ilang rasa tepungnya gmn ?

    Reply
    1. biasanya di Lottemart ada mas fiki, cuman sy lebih suka bikin. karena emang rada susah nyarinya di jogja itu. tteoknya sebenarnya sngt mudah, kemungkinan gagalnya tipis. asal ngikutin semua ptunjukknya ajah, hehe. thx y udah mampir, salam buat keluarga..

      Reply
  27. biasanya di Lottemart ada mas fiki, cuman sy lebih suka bikin. karena emang rada susah nyarinya di jogja itu. tteoknya sebenarnya sngt mudah, kemungkinan gagalnya tipis. asal ngikutin semua ptunjukknya ajah, hehe. thx y udah mampir, salam buat keluarga..

    Reply
    1. hi mba Eliz, iya kecap ikan mba. hehe. kadang sy nyebutnya minyak ikan juga. kalo merk saya ga tentu apa aja adanya stok di dapur, hehe

      Reply
  28. mba,,,,aq bikin kue berasnya pas tapi masih ada yg kurang,,,rasanya ituu yg kurang meresap dikue berasnya?
    Kalo masak tteok ke sausnya itu berapa lama ya mba mohon bantuannya??!

    Reply
    1. Halo Mba Emil, terima kasih udah mampir….klo saya sih standar aja mba, tergantung banyaknya tteok yg dimasak. pokoknya sampe kuahnya menyusut. kan nanti saosnya itu lebih nempel ke tteoknya. Udah lama juga sy ga bikin tteok, hmmm jadi kepengen nih. hehehe

      Reply
  29. mba,,,,aq bikin kue berasnya pas tapi masih ada yg kurang,,,rasanya ituu yg kurang meresap dikue berasnya?
    Kalo masak tteok ke sausnya itu berapa lama ya mba mohon bantuannya??!

    Reply
    1. Halo Mba Emil, terima kasih udah mampir….klo saya sih standar aja mba, tergantung banyaknya tteok yg dimasak. pokoknya sampe kuahnya menyusut. kan nanti saosnya itu lebih nempel ke tteoknya. Udah lama juga sy ga bikin tteok, hmmm jadi kepengen nih. hehehe

      Reply
  30. hi mba Eliz, iya kecap ikan mba. hehe. kadang sy nyebutnya minyak ikan juga. kalo merk saya ga tentu apa aja adanya stok di dapur, hehe

    Reply
  31. setelah bereskperimen dgn tepung beras n tepung beras ketan, akhrinya tteoboki yg sy harapkan jadi juga.. klo cuma pakai tepung beras ga bisa kenyal n lama kelamaan akan jadi keras.. klo cuma memakai tepung beras ketan seperti contoh di youtube malah jadi terlalu lembek n kenyal.. akhrinya sy campur tepung beras n tepung beras ketan dgn perbandingan 2:1 . akhrinya sesuai dgn yg sy harapkan..

    Reply
  32. Mba mau tanya- tanya yaa.Biar tteoknya kenyal dan gak berasa tepung bgt itu gimana mba? Aku buat tp masih terlalu padat gitu teksturnya jd agak keras sama berasa bgt tepungnya. Makasih ๐Ÿ™‚

    Reply
    1. Hallo mba mamik, pas jerang tepungnya ya bener2 mateng aja mba. trus nanti pas diangkat abis dikukus itu penampakannya udah benar2 mateng, jd ga ada pth2nya lagi. Minyak wijen juga sebenarnya menyamarkan rasa tepungnya mba.

      Reply
  33. Kak aku brhasil buat tteokboki sesuai rsep n ptunjuk dri kakak….tpi rsanya kok agk gmna gtu….aku blm nyoba ver resto korea sich….ktanya mami aku enk klo d mkan wktu laper>_<

    Reply
  34. malem mbak, bru bca2 resep ny dan trtarik nih
    cma ad 1 yg bkin pnsaran
    klo mw bt tteokbokki ny it pke gochujang + bumbu dr resep?
    atau bumbunya aja? atau gochujang aja?
    makasii

    Reply
  35. hai mba,, makasih ya resep tteoknya.. kayaknya punya saya berhasil.. hehe
    oiya, tteok nya bisa disimpan brapa lama ya mba?
    trus cara nyimpannya gimana?
    thx ๐Ÿ™‚

    Reply
    1. Itu poto saya sendiri mba Icha. Piring yang dipake juga piring saya. Dan yg poto tteokboki resto itu juga dari kamera hp saya yg saya poto di Dae Jang Geum Resto Jogja sewaktu saya makan disana. Jangan2 kakaknya mba Icha yg ambil poto saya. Coba konfirmasi ke kakaknya mba Icha apakah dia ambil poto saya???Jadi mohon jangan asal klaim ya.

      Reply
    2. Itu poto saya sendiri mba Icha. Piring yang dipake juga piring saya. Dan yg poto tteokboki resto itu juga dari kamera hp saya yg saya poto di Dae Jang Geum Resto Jogja sewaktu saya makan disana. Jangan2 kakaknya mba Icha yg ambil poto saya. Coba konfirmasi ke kakaknya mba Icha apakah dia ambil poto saya???Jadi mohon jangan asal klaim ya. Sy nulis artikel ini dari 2013

      Reply
  36. Hai mba lina, salam kenal ya. Insyaallah Saya mau coba nih resep tteokbokki mba lina. Emmm dari gmbarnya aja udh enak BGT hhi. Emmm yg mmbuat tteokbokki ada yg ga halal tuh terletak dari mananya ya mba?. Saya mau tanya klo tteokbokki yg instan itu aman ga sih dan sama enaknya ga ya?, tapi yg terpenting halal dlu kali ya hhi. Mohon dijawab ya mba. Kamsahamnidaaa.

    Reply
    1. Hai mba Novi. salam kenal kembali mba. gimana udah coba bikin tteoknya? sukses ga? hehe. masalah halal nggaknya itu klo tteok atau gochujang yang dipake masaknya itu import. kan kita ga ngerti bahan yg dipakenya sepeti apa. apalagi kalau ga ada label halal dr MUI nya. tp klo bikinan lokal / homemade gt biasanya pake bahan2 yg halal mba. sy belom pernah beli yg instan juga, jd belom bs bandingin. paling klo ga bikin ya makan di resto2 korea yg ada label halalnya aja mba.

      Reply

Post Comment