Setulus Cinta EL

image

Pertemuan pertamanya dia masuk rumah. Kk Raul dan D’ Azzam menyambutnya dengan suka cita. Sudah lama mereka sebenarnya pengen punya kucing. Sedikit merayu, kk minta supaya kucing abu2 itu dirawat aja. Rembuk ama papanya, akhirnya disetujui. Dengan catatan klo suatu saat ada yg mengaku pemilik kucing itu maka harus dikembalikan.

Giliran ngasi nama, Azzam spontan bilang “EL”. Jadilah namanya EL.

Dan resmi sudah EL jd keluarga baru kami. Semuanya antusias. Semua jatuh hati ama EL. Karena sama2 ga punya pengalaman pelihara kucing, kita serampangan aja. Bahkan kita sama2 ga tau jenis kelamin EL. Kita anggap EL itu cowok.

EL dimanja ama kami semua. Kadang diizinin bobok di kamar juga. EL sering pilih2 makanan. Kadang dia cuma mau makan klo makanannya ditaro di tanganQ. Dia sering glendotan ama papa. Sering nemenin papa begadang, dia bobok samping lepi papa. Kadang di pangkuan papa. Pokoknya dia itu paling seneng kalo ditemenin.

Becandanya EL itu lucu. Dia suka gigit2. Kadang tangan ama kaki aq dia gigit. Sering sebel sih klo pas lagi ga mood. Aq sempet nanya ke temen yg udah pengalaman pelihara kucing, katanya itu ga bahaya, itu cara kitten ngajak kita main. Yups, EL itu masih anak2. Meskipun aq ga tau jelas berapa umur pastinya.

Suatu hari EL sakit. Dia ga mau makan, kerjaannya bobok. Ga mau becanda lagi. Aq sudah jelek aja pikirannya. Aq takut EL ninggalin kita semua. Seharian aq mewek liat kondisi EL. Akhirnya kita bawa EL ke medical pets. Dia disuntik, dikasi obat dan dibeliin makanan recovery gt. Obatnya cuma dikasiin 2x. Dan Alhamdulillah EL pulih. Kami semua bahagia melihat dia loncat2 dan gigit2 lagi. Dia paling suka aq gendong. Atau aq taro di pangkuan gt. Bs bobok nyenyak dia.

Suatu hari, sekitar jam 7 malem. Pulang beli makan qt kecegat rombongan kucing. 1 ibu, dan 4 anak. Sepertinya mereka baru dibuang. Anak2nya sperti baru usia beberapa hari. Jalannya saja masih blm bener. Aq bilang mau ambil mereka. Papanya ragu, tp akhirnya ngizinin. Aq cm bisa nangkap 2 aja. Lainnya pada lari ke semak2. Aq bawa ke rumah. Dalam hati aq mikir semoga bs mengurangi beban emaknya kucing dan yg aq bawa itu bs dpt kehidupan yg lebih baik. Ahhhhaaaay

Sampai di rumah aq masukin kandang. Disatuin ama EL. Dan EL kayaknya menyambut mereka dengan suka cita. Keduanya diajak main. Seperti ngajak kami main. Aq sedikit cemas, takutnya EL lost control. Tiap denger berisik aq periksa mereka. 2 hari masih heboh gt. Pas hari ke 3 aq dikasi tau kk klo EL itu cewe. Anak2 kucing yg diberi nama AL ama Dul itu ternyata menyusui ke EL #OMG… Aq bener2 terpaku ketika melihat kenyataan itu ( lebay yah. Hahaha)

Mereka berdua bener2 menyusu ke EL. Dan EL nampaknya mengayomi mereka banget. Mereka bobok tumpuk2an gt. Bahkan kalo pas dikasi makan, EL sering mengalah membiarkan mereka berdua makan dl.

Seminggu sudah AL ama Dul jadi bagian keluarga kami. Bahkan mereka sempet diculik anak tetangga yg jatuh hati ama kelucuan mereka ( untung dikembaliin ama bapaknya )

Dan….sejak ada mereka, EL berubah drastis. Dia ga mau aq gendong lagi. Dia ga gigit2 lg. Intinya ga main2 lg. EL dah gede sekarang. Dia udah dewasa. Bahkan udah jadi Mahmud. Aq kehilangan manjanya dan lucunya EL. Tp aq bersyukur lihat dia menyayangi anak2 angkatnya itu. Mungkin dia malu kalo harus manja2 lagi krn dia skrng dah jadi mahmud. Xixi

Tadi pagi, aq ambil gelas susu Azam yg dia taro di meja depan. Aq melirik ke kandang. Mereka lg bobok kruntelan bertiga. Pintu kandang dibuka mereka ga mau main. Masih nyaman bobok2an kayaknya.

Aq masuk rumah. Tp ngintip mereka dari balik jendela. Terharu liat betapa sayangnya EL ama anak2 angkatnya itu. Tanpa bs dicegah aq netesin air mata ( lebay lg) Aq ingat, betapa banyaknya anak2 manusia yg “dihilangkan” karena mereka ga disayangi orang tua yg sudah membuat mereka lahir ke dunia ini. Meraka kalah ama EL. Yg bahkan tidak melahirkan AL ama Dul tp dia begitu menyayangi mereka. Bahkan aq tau EL dewasa sebelum waktunya karena jadi ibu asuh mereka.

Tidak bisakah mereka seperti EL. Menyayangi tanpa pamrih. Menyayangi setulus hati. Bahkan belajar dewasa ketika keadaan membuatnya harus dewasa….

image

EL dipangkuanQ

image

EL sama Azzam

image

AL sama Dul

loading...

Post Comment