Semua bermula ketika aku suka belanja olshop untuk baju2 anakku. Sebelumnya aku suka sekali belanja di toko baju anak2 yg lumayan besar di Jogja ini. Setiap kesana pasti aku betah, dan suamiku yang ga betah. Karena kalo udah kesana sulit sekali ngerem hasrat belanja itu, hehehe

Berawal dari fesbuk, aku liat2 olshop itu bajunya keren2. Hmmm… akhirnya coba2 beli meskipun dengan sedikit was2 takut ketipu. Rasanya hampir semua pembeli pemula seperti aku mengalami perasaan yg sama. Aku ga bilang suamiku kalo belanja online, bilang itu kalo baju yg ku beli udah sampe rumah. Karena kalo sampe aku ketipu, deritaku dobel dong, udah duit melayang nanti bisa dicemberutin ama ayang juga. Ruginya dobel kan? hahahaha #PeaceAhPap….. 🙂

Lama kelamaan aku berfikir, kalo jd pembeli terus bahaya nih, bisa ngabisin duit tabungan di rekening. Akhirnya aku minta izin suami untuk coba2 buka olshop. Dengan syarat : Anak dan suami tidak terbengkalai….#Siyaaaaaapppppp

Awalnya tidak begitu serius. Jadi aku beli baju serian, kadang 1 pc dipake anakku. Yaaa…. itung2 dapet baju gratis, karena beli dari untungnya aku jualan itu. Lama2 aku melirik pasar baju2 dewasa juga. Ga berani nyetok sendiri, aku lebih milih dropship. Cari aman boooooo”, kekekekekek

Tapi derita dropshiper itu jangan salah cukup berat juga lho ketika ketemu ama supplier yang arogan dan memandang kita sebelah mata, karena mereka nganggap kita manusia ga bermodal yg menggantungan sgalanya dari diaaaaaaa!!!!!!#TerlaluKencengYaaaaaa???? xixixixi, habisnya kalo inget itu suka sedikit naik darah. Ketika kita butuh info stok, dia dengan seenaknya jawab : “belom sampe rumah…. nanti yaaaaaa”.  disms ga dijawab, bbm ga diread apalagi direply, telp juga ga diangkat. Dan ketika dia ngasi jawaban, calon pembeli kita udah pada lari ke lauuuutt!

Saat itulah, ketika aku merasa diremehkan, ketika aku tidak dianggap, ketika aku merasakan sakit hati karena diperlakukan seperti itu berulang2, aku bertekad dalam hati ” Tunggu aku mba, aku akan jadi seorang supplier sepertimu juga. Bahkan akan lebih besar dari kamu mba, tapi aku akan memperlakukan pembeli maupun reseller dan dropshiperku dengan baik. Karena aku merasakan deritanya dicuekan ”

Selain itu, ada juga supplier ga jujur. yang bilang baju udah dikirim, tapi kenyataannya dah berminggu2 ditungguin ga dateng juga. Ngasi resi salah terus. Karena pada kenyataannya barang belum dia kirim, jadi dia ngacak resi sampe dia ketemu malaikat mautpun ga bakalan ada yg klop.

Sekarang, pelan – pelan aku mulai nyetok baju sendiri, udah jarang dropship lagi. Aku juga punya banyak reseller, Alhamdulillaah semuanya baik2 dan kita akrab. Aku ga punya jam kerja. hub aku asal jangan telp, jam 1 dini haripun aku jawab asal aku masih melek. Ya, kebanyakan aku lbh fokus kalo malem, coz anak2 dah pada bobo.

Tapi aku juga manusia biasa, aku punya keluarga dengan 2 anak. Dan di rumah aku ga punya ART. Semuanya aku kerjakan sendiri. Jadi ketika aku telat respon, bukan berarti aku ingin membalas dendam karena dl pernah dicuekin. Berbaik sangka saja, mngkin aku sedang masak, cuci piring, nyuapin makan anakku, dan lain2 deh. Tapi ketika aku sedang pegang hp, dan ada yg hub aku, ntah itu nanya stok, mau transfer, ato mau bayar utang, insya Allah aku jawab dengan cepat. wkwkwkwkwk

Dan kini setelah jadi supplier, ada juga problematikanya. Ketika yang beli itu temen kita, kadang minta dikirim baju dl an, transfer belakangan. Aku sih mudah aja asal saling jaga kepercayaan. Dan tidak memanfaatkan kepercayaan yang aku kasi. Intinya jangan jual persahabatanmu dengan beberapa potong baju. Bagiku itu sungguh menjijikan!!! dan menyedihkan…….

Bagiku, persahabatan itu nilainya sangat tinggi. Itu menyangkut harga diri. Tapi ada aja yg memilih menukar persahabatan dengan sepotong baju. Yasud, aku berpasrah saja sama Yang Maha Kuasa, karena aku yakin kalo itu emang rejekiku 1 rupiah pun akan kembali padaku, dan yg didzolimi dariku akan ada perhitungannya nanti. Semoga saja dia bertaubat…..

Aku mencintai pekerjaanku jualan baju ini. Karena aku yakin disinilah aku mampu berjalan. Aku ga ada bakat di MLM. Bagiku pekerjaan itu pilihan. Aku tidak mampu ketika aku harus ditarget orang lain, harus tupo, harus ikut seminar, harus duduk manis di jam2 tertentu untuk ,menimba ilmu dari yg udah senior.

Aku lebih suka mentarget diri sendiri, bulan ini harus bisa jual berapa ratus baju, bulan depan harus bisa punya penghasilan berapa berapa, hanya seperti itu saja. Aku ga suka ribet2. Yang penting itu, nikmati pekerjaan, konsisten, ramah, jujur, dan bersyukur. Sukses itu proses kok.